Menangkan Pemilu AS, Berikut 5 Strategi Joe Biden Kalahkan Donald Trump

TJI, – Kini, Joe Biden dipastikan terpilih menjadi Presiden Amerika Serikat menggantikan Donald Trump setelah memenangi 290 suara elektoral. Raihan jumlah suara elektoralnya melebihi batasan minimal untuk memenangi kontestasi yaitu 270 suara elektoral di 50 negara bagian AS.

Democratic presidential nominee Joe Biden delivers remarks at the Chase Center in Wilmington, Delaware, on November 6, 2020. – Three days after the US election in which there was a record turnout of 160 million voters, a winner had yet to be declared. (Photo by ANGELA WEISS / AFP) (Photo by ANGELA WEISS/AFP via Getty Images)

Dikutip Timesjurnalis.id, Minggu (8/11/2020), kemenangan Joe Biden diberitakan oleh media-media ternama AS seperti CNN, NBC News, dan CBS News. Joe Biden dan Kamala Harris maju menjadi calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) AS mewakili Partai Demokrat.

Sementara itu lawannya adalah petahana Donald Trump dan Mike Pence dari Partai Republik.

Berikut ini strategi Joe Biden mengalahkan Donald Trump

1. Menyasar Kelas Pekerja Tahun lalu, ketika Biden meletakkan dasar untuk kampanyenya, para penasihat seperti teman dekat dan strateginya Mike Donilon memusatkan perhatian pada pemilih kulit putih kelas pekerja sebagai blok kritis. Mereka adalah para pemilih, sebagian besar di negara-negara industri Midwestern, banyak dari mereka adalah anggota serikat, yang telah menjadi Demokrat setia selama bertahun-tahun, memberikan suara pada tahun 2012 untuk Obama. Tetapi mereka berbondong-bondong beralih ke Trump pada tahun 2016, tertarik kebijakan perdagangan proteksionis, dan sikap garis keras terhadap imigrasi.

Berbeda dengan Demokrat yang percaya bahwa mengejar para pemilih itu hanya membuang-buang waktu dan partai harus mencurahkan energinya untuk memperluas pemilih dengan memobilisasi kaum muda, dan pemilih kulit berwarna.

Tetapi orang kulit putih yang tidak berpendidikan perguruan tinggi merupakan mayoritas dari pemilih di Michigan, Wisconsin, dan Pennsylvania.

Dengan demikian itu merupakan kunci dari siapapun yang berharap menjadi presiden.

Sementara petahana memenangkan mayoritas pria kulit putih di Michigan (60 persen), Pennsylvania (60 persen) dan Wisconsin (57 persen), marginnya sedikit menurun dibandingkan dengan 2016, menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh Edison Research.

Secara keseluruhan, sekitar 8 persen pemilih Trump pada 2016 beralih ke Biden, menurut Edison Research. Sebaliknya, 4 persen pemilih yang telah memilih Demokrat Hillary Clinton pada 2016 beralih ke Trump. Biden juga mampu meraih 62 persen orang yang memilih kandidat dari pihak ketiga empat tahun lalu.

2. Meningkatkan pemilih yang tidak terpengaruh Selain membawa kembali pemilih yang tidak terpengaruh, tujuan Biden adalah untuk mendorong jumlah pemilih di daerah perkotaan dan pinggiran kota.

Dia dibantu oleh antusiasme yang luar biasa untuk mengusir Trump dari jabatannya, terutama dari para wanita berpendidikan perguruan tinggi. Dalam exit poll Edison Research, 67 persen pemilih Biden mengatakan mereka memberikan suara menentang Trump, bukan mendukung Demokrat.

Bagi para pemilih di pinggiran kota, Biden sebagian mengandalkan keinginan mereka untuk tampil normal di Washington. “ Trump telah menciptakan tingkat kelelahan dalam politik yang tidak pernah kami rasakan sebelumnya.

Kami hanya ingin (dia) diam dan pergi,” kata Patty Leitzel, seorang pensiunan petugas pinjaman hipotek yang membantu Biden di Macomb County, Michigan. Faktor pembeda lainnya adalah pandemi virus corona.

Sejak awal, kampanye Biden membuat keputusan untuk mendengarkan para ahli ilmiah dan mencontohkan perilaku yang benar. Dimulai dengan menjaga jarak sosial dan mengenakan masker. Dia tetap melakukannya meski sering diejek Trump.

Alasan lainnya adalah untuk meyakinkan para lansia bahwa dia dapat dipercaya untuk melindungi keluarga mereka. Hanya beberapa minggu sebelum Hari Pemilu, Trump dirawat di rumah sakit karena Covid-19. Walaupun dia pulih dengan cepat, kejadian itu merusaknya di mata para pemilih dan senior.

“Covid mendorong banyak pendukung Trump ke Biden,” kata Sharon Holle, yang merupakan anggota dewan kepemimpinan Biden di negara bagian Iowa. Orang-orang marah dan muak karena dia menolak untuk mendengarkan para ahli.

Jajak pendapat Edison Research menunjukkan bahwa setengah dari pemilih AS percaya lebih penting untuk mencegah penyebaran virus corona, bahkan jika itu merugikan ekonomi. Sementara itu empat dari 10 pemilih mengatakan mereka menilai upaya AS untuk menahan virus itu sangat buruk.

3. Membidik pemilih kulit hitam Pada saat yang sama, tim kampanye Biden tahu bahwa mereka harus lebih berusaha untuk mendorong jumlah pemilih kulit hitam. Itu merupakan para pemilih paling setia dari Partai Demokrat.

Pada minggu-minggu terakhir, kampanye Biden berubah menjadi acara-acara untuk mendapatkan suara di area metro utama di Michigan, Wisconsin dan Pennsylvania. Akhirnya berhasil. Pejabat pemilu di Detroit mengatakan jumlah pemilih adalah yang tertinggi dalam 20 atau 30 tahun.

Jumlah pemilih juga meningkat selama 2016 di Milwaukee dan Philadelphia. Ini bukan pertama kalinya. Pada bulan Februari, saat Biden berjuang setelah hasil yang buruk dalam kontes pencalonan di Iowa dan New Hampshire, pemilih berkulit hitam di Carolina Selatan memberinya kemenangan gemilang dan membuatnya berada di jalan menuju nominasi.

Para pemilih kulit hitam dimotivasi tidak hanya oleh pandemi yang secara tidak proporsional menyakiti mereka, tetapi oleh protes nasional terhadap rasisme yang dimulai dengan pembunuhan polisi terhadap Floyd, seorang pria kulit hitam, di Minneapolis.

Dalam perjalanan, Biden sering berbicara tentang kedekatannya dengan Obama. Kamala Harris, wanita kulit hitam pertama yang bergabung dengan partai besar, membantu memberi sinyal kepada orang kulit hitam Amerika bahwa keprihatinan mereka akan didengar dalam pemerintahannya.

Exit poll oleh Edison Research menunjukkan Trump memenangkan 47 persen dari Florida Hispanics, naik 12 poin dari 2016; 40 persen Hispanik di Texas, naik 6 poin; dan 36 persen Arizona Hispanik, naik 5 poin.

4. Membalik Arizona Kelompok Demokrat mengasah anak-anak muda Latin Arizona sebagai kelompok yang sangat menjanjikan untuk dijadikan target pemilih. Arizona terakhir kali mendukung seorang presiden dari Partai Demokrat pada 1996.

Arizona menjadi prioritas tingkat atas ketika kampanye Biden memasukkan Jen O’Malley Dillon sebagai manajer kampanye barunya pada bulan Maret, setelah Biden mendapatkan sebagian besar nominasi Partai Demokrat. Dia tahu Southwest dengan baik, setelah bekerja pada tawaran kepresidenan Beto O’Rourke yang berbasis di Texas dan melakukan konsultasi untuk kampanye Biden di Nevada.

Kampanye di Arizona adalah cara yang lebih mudah daripada negara bagian lain yang semakin kompetitif seperti North Carolina dan Texas. Kampanye tersebut juga melihat peluang untuk memanfaatkan perseteruan sengit Trump dengan almarhum Senator John McCain, ikon Partai Republik di Arizona.

Biden dan McCain memiliki persahabatan yang terjalin selama beberapa dekade bersama di Senat. Itu membantu Demokrat mendapatkan dukungan yang didambakan dari janda McCain, Cindy. Exit poll di Arizona menunjukkan Biden menarik mayoritas pemilih independen dan 10 persen dari Partai Republik.

“Ini jelas berdampak pada pengawal Partai Republik yang lebih tradisional dan lebih tua,” kata Chad Campbell, seorang ahli strategi Demokrat di Phoenix, tentang dukungan Cindy McCain.

5. Strategi Mob-Suasion (membujuk massa) Staf Biden terpaksa menyimpang dari model tradisional, yaitu dengan membujuk pemilih untuk mendukung kandidat mereka dan kemudian pada tahap terakhir memobilisasi mereka untuk memilih.

Sekarang, mereka harus melakukan keduanya pada saat yang sama, sesuatu yang oleh kampanye dijuluki “mafia.”

“Anda memiliki persamaan ini di mana Anda membujuk, membujuk, membujuk, dan kemudian Anda mengeluarkan suara. Kami membalik itu pada siklus ini,” kata seorang pejabat kampanye Biden.

Sementara itu Trump berulang kali meremehkan pemungutan suara melalui surat dengan klaim tidak berdasar bahwa hal itu rentan terhadap penipuan. Hasilnya adalah bahwa di beberapa negara bagian utama, Partai Demokrat yang terdaftar melampaui Republik yang terdaftar sehubungan dengan pemungutan suara melalui surat dan pemungutan suara awal secara langsung.****

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *